foto1
foto1
foto1
foto1
foto1
Paroki HTB SP Maria
Jl. Merbabu No.24
Boyolali 57311



Pembangunan dan Pengembangan GMMM

RAB PEMBANGUNAN GMMM

DUKUH MUNGGUR, DESA KEMBANGSARI, KEC. MUSUK

BOYOLALI

 

1. PEMBUATAN GUA MARIA                                                      =  Rp 165.000.000,-

2. PEMBANGUNAN JALAN SALIB DAN PERHENTIAN            =  Rp   70.000.000,-

3. PEMBANGUNAN PENDOPO JOGLO                                    =  Rp 289.000.000,-

4. PEMBANGUNAN KIOS                                                           =  Rp 250.000.000,-

5. PEMBUATAN KAMAR MANDI                                                 =  Rp 168.000.000,-

6. PEMBUATAN GASEBO 6 UNIT                                               =  Rp  72.000.000,-

7. TEMPAT PARKIR SEPEDA MOTOR                                       =  Rp 252.000.000,-

8. PENATAAN LINGKUNGAN DAN HALAMAN                           =  Rp 300.000.000,-

9. PEKERJAAN SARANA AIR BERSIH                                       =  Rp   75.000.000,-

10. PEKRJAAN SANITASI LINGKUNGAN                                   =  Rp 100.000.000,-

                JUMLAH                                           =  Rp 1.741.000.000,-

                DANA  YG  ADA                               =  Rp   200.000.000,-

                KEKURANGAN DANA                     =  Rp 1.541.000.000,-

 

PARTISIPASI SELURUH UMAT SANGAT DIHARAPKAN DLM

PEMBANGUNAN GMMM

SUMBANGAN DAPAT DITRANSFER MELALUI :

     BANK MANDIRI  CABANG  BOYOLALI

     AN. PGPM PAROKI HATI KUDUS

     NO. REK.  138.001100222.2

 

TERIMA KASIH ATAS PARTISIPASINYA

BERKAH DALEM, TUHAN MEMBERKATI

SEJARAH

GUA MARIA MAWAR MUSUK

 

  1. Sejak tahun 1982 sampai tahun 1989 keadaan Goa Maria Mawar memprihatinkan karena kurang terawat. Pada saat itulah P. Winardi mulai lagi untuk memelihara Goa tersebut.
  2. Pada tanggal 8 Juni 2007 terbentuklah panitia kecil lingkup Stasi Musuk (lingkungan Bernadeta)
  3. Pada tanggal 16 Juni 2007 dibuatlah surat pernyataan bersama oleh pihak panitia daan para pemilik lahan disamping kanan kiri jalan menuju Goa Maria Mawar. Yang isi pernyataan tersebut antara lain :
  • Menyatakan setuju dan tidak keberatan dengan dibangunya kembali Goa Maria Mawar
  • Menyatakan setuju dan tidak keberatan dengan digunakanya jalan tegalan digunakan sebagai jalur ke Goa Maria Mawar
  • Menyatakan bersama bahwa masyarakat akan membantu dalam keberlangsungan dan keamanan adanya Goa Maria Mawar.
  1. Pada tanggal 17 Juni 2007 semua kejadian dan kegiatan yang menyangkut Goa Maria Mawar dilaporkan ke Dewan Paroki Boyolali.
  2. Pada tanggal 27 Juli 2008 P. Winardi mendapatkan Surat Kuasa untuk mendaftarkan proses Pemecahan/Pembangunan/Peralihan/Perpanjangan Hak dan lain-lain dan menyelesaikan proses penyurtifikatan tanah di Goa Maria Mawar.
  3. Setelah mendapat surat kuasa P. Winardi memulai mengurus hak atas tanah di Goa Maria Mawar ternyata diketahui tanah tersebut bukan hak milik dari somo kariyah tetapi hak milik sdr. Parmo Surat.
  4. Dari itulah mulai diproses hak milik atas tanah dengan kesabaran dan ketekunan dapatlah sertifikat pada tahun 2010.
  5. Sejak tahun 2010 di Goa Maria Mawar di jadwalkan ada Missa pada setiap bulanya yang sekarang menjadi setiap malam selasa kliwon.
  6. Pertengahan tahun 2010 listrik bisa masuk di Goa Maria Mawar.
  7. Sewaktu Rm. I. Slamet Riyanto Pr. Ada donatur yang memberikan pendopo untuk mengganti gubuk kecil di pelataran Goa.
  8. Tahun 2012 lahan tambah samping kanan Goa seharga Rp. 12.500.000,--

             Dan tambah lagi seluas 1600 m persegi. Dengan cara beli.

  1. Karena peziarah semakin meningkat dari Dewan Paroki dan panitia tanggal 5 Oktober 2015 dapat membebaskan tanah warga samping kanan kiri jalan ke Goa Maria Mawar
  2. Setelah selesai pembebasan tanah untuk jalan ada donatur yang mempersembahkan perataan tanah untuk jalan dan lahan parkir. Dilanjutkan dengan            pemangunan jalan dan gapura masuk lokasi Goa.
Monday

Pengunjung

25633
TodayToday42
YesterdayYesterday97
This_WeekThis_Week42
This_MonthThis_Month814
All_DaysAll_Days25633